GANGGUAN DAN PERMASALAHAN PADA KUKU MANUSIA

Anatomi Kuku (Onyx )

Keadaan kuku seperti halnya keadaan kulit, dapat menentukan kesehatan umum dari badan. Kuku yang sehat normal adalah kuat, kenyal, dan memperlihatkan warna kemerah–merahan, dan permukaan licin, melengkung dan bersih tanpa terdapat lubang atau ombak di bagian tepinya. Kuku sebagai tambahan dari kulit, merupakan lempeng tanduk yang bertugas melindungi ujung–ujung jari tangan dan kaki. Kuku terbentuk dari keratin yang mengandung asam amino.

a. Unsur Kimia pada KukuUnsur-unsur kimia pada kuku terdiri atas.

  1. Carbon 51%
  2.  Hidrogen 6%
  3. Nitrogen 17%
  4. Oxygen 21%
  5. Sulfur 5%

b. Pertumbuhan Kuku

  • Kuku tumbuh dengan arah ke depan, mulai dari kandungan kuku dan melalui ujung jari. Kecepatan pertumbuhan rata-rata pada orang dewasa adalah ± 1/8 inchi (5/16 cm ) perbulan. Pada musim panas pertumbuhan lebih cepat dibandingkan pada musim dingin. Kuku anak-anak tumbuh lebih cepat daripada orang dewasa. Kuku jari tengah tumbuh paling cepat, sedangkan kuku jari jempol tumbuhnya paling lambat. Walaupun kuku jari kaki, tumbuhnya lebih lambat daripada kuku jari tangan, namun lebih tebal dan lebih keras.

c. Bagian–Bagian KukuKuku terdiri dari tiga bagian, sebagai berikut.

  • Badan kuku atau lempeng kuku (nail plate), Yaitu bagian yang kelihatan dari kuku yang berada di atas palung kuku mulai dari atas batas akar sampai tepi ujung lepas.
  • Akar kuku (free edge), Akar kuku berada pada dasar kuku dan tersembunyi dibawah kulit, akar kuku berasal dari jaringan yang tumbuh yaitu matrix atau kandungan kuku.
  •  Ujung lepas, Merupakan bagian yang berbatasan dengan badan kuku dan ujung jari.

d. Jaringan–Jaringan yang Berbatasan dengan Kuku1) Palung kuku

  • Bagian dari kulit tempat kuku berada. Palung kuku banyak terdapat pembuluh darah yang menyediakan makanan untuk pertumbuhan yang terus-menerus bagi kuku. Palung kuku juga terdapat urat syaraf.

2) Kandungan kuku

  • Bagian palung kuku yang berada di bawah akar kuku dan banyak terdapat urat syaraf, limphe (getah bening), dan pembuluh darah.

3) Bulan sabit (lanula)

  • Bulan sabit kelihatan keputih-putihan, yang berada di dasar (bawah) badan kuku. Warna pucat pada lanula disebabkan pemberian darah berkurang di sekitar perkandungan kuku.

4) Kulit kuku (cuticle)

  • Bagian epidermis yang menutupi pingir sekeliling kuku.

5) Eponychium

  • Sambungan dari cusificle, yaitu badan kuku yang menutupi lanula.

6) Hyponichium

  • Bagian dari epidermis yang berada di bawah ujung lepas.

7) Mantel atau penutup kuku

  • Lipatan yang berada dari kulit dan tempat akar kuku.

8) Dinding kuku

  • Lipatan-lipatan kecil kulit yang menutupi pinggir-pinggir kuku.

9) Alur kuku

  • Lipatan yang dalam di kedua samping badan kuku.

e. Kelainan dan Penyakit Kuku 1) Penyakit kuku Setiap penyakit kuku yang memperlihatkan tanda–tanda infeksi atau radang (merah, sakit, bengkak dan bernanah) tidak boleh dirawat oleh manacurist (perawat tangan dan kuku).  Hendaknya disarankan untuk berobat ke dokter. Macam – macam penyakit kuku antara lain, sebagai berikut. a) Onychia Suatu peradangan pada kuku dan matriksnya, disertai pembentukan nanah. Kuku menjadi buram dan permukaan tidak rata. b) Cantengan (Paronychia) Suatu peradangan pada jaringan sekitar kuku, biasanya oleh kuman dan bakteri pembentuk nanah. c) Kurap (Onychomycosis) Penyakit yang disebabkan oleh jamur, biasanya terdapat pada hyponichium (kulit di bawah ujung kuku lepas). Penyakit ini berwarna merah melingkar dan terasa gatal. 2) Kelainan kuku

  • Brite nail, yaitu Lempeng kuku yang rapuh dan mudah patah. hal ini disebabkan oleh detergent atau kekurangan zat besi.
  • Leuconychia, yaitu Kuku berwarna putih membentuk titik-titik, garis-garis atau seluruh kuku memutih. Hal ini disebabkan adanya gelembung udara di dalam kuku atau kelainan pada metrics kuku. Biasanya terjadi sesudah rudapaksa (trauma) pada kuku.
  • Onycholysis yaitu Lempeng kuku yang lepas dari palung kuku (nail bed). Disebabkan penyakit atau tumbuhan di bawah lempeng kuku yang mendesak lempeng kuku ke atas, misalnya kulit, jamur dan lainlain.
  • Onychorrhesis yaitu Terbelahnya lempeng kuku secara memanjang atau longutidional. Kuku menjadi tipis dan mudah patah. Disebabkan bahan soda dalam sabun/detergent, cat kuku dan penghapus cat kuku.
  • Beau`satin line yaitu Adanya lekukan–lekukan melintang (transversal) pada kuku. Biasanya berhubungan dengan penyakit dalam.
  • Engshell nail yaitu  Kelainan berupa menispisnya kuku dan melungkung pada ujung kuku lepas. Kondisi ini sering terjadi pada usia tua atau penderita anemia.
  • Hang nail yaitu Terjadinya pelepasan sebagian kulit pada sisi kuku, akibat adanya luka pada akar kuku, dan kebiasaan menggigit kuku

Diagnosa TanganSebelum dilakukan diagnose tangan, terlebih dahulu dilakukan pembersihan dengan air dari siku sampai ujung jari. Kemudian dilakukan pembersihan cat kuku dengan cara menghapus cat kuku (nail polish remover). a. Jenis Kulit Tangan

  • Untuk menentukan jenis kulit tangan cobalah dengan jari tangan.
  • Kulit berminyak, Ciri– cirinya: mengkilat, tebal, kasar dan lengket.
  • Kulit normal, Ciri – cirinya: segar, bagus kenyal, tidak bercacat.
  • Kulit kering, Ciri– cirinya: kusam, keriput, bersisik halus dan tipis.

b. Bentuk Tangan

  • Untuk menentukan bentuk tangan yang perlu diperhatikan adalah bentuk mulai pergelangan tangan sampai dengan ujung jari, tidak termasuk panjang kuku yang dipelihara.
  • Bentuk tangan dapat diklasifikasikan antara lain: (1) besar, (2) kecil, (3) panjang dan (4) sedang.

c. Bentuk Jari–Jari Tangan

  • Untuk menentukan bentuk jari–jari tangan yang diperhatikan adalah jari–jari dalam keseluruhan dan yang ditentukan adalah kesan bentuk jari–jari secara rata–rata.
  • Bentuk jari–jari tangan dapat diklasifikasikan sebagai berikut: (1) besar, (2) kecil, (3) panjang, (4) pendek, (5) runcing, (6) sedang.

3. Diagnosa KakiSebelum mendiagnosa, kaki dibersihkan hingga setinggi lutut dengan air hangat untuk menghilangkan kotoran/debu yang menempel pada kaki. Kemudian kaki didesinfeksi dengan bahan antisptik untuk kulit kaki, terutama pada sela-sela jari kaki dan telapak kaki. Cat kuku dihapus dengan bahan penghapus cat kuku (nail polish remover). a. Jenis kulit kaki

  • Jenis kulit kaki dapat dibedakan jenis kulit berminyak, normal, dan kering.

b. Bentuk kaki

  • Yaitu bentuk kaki mulai dari pergelangan kaki sampai ujung jari – jari kaki, dan telapak kaki. Perhatikan juga sela antara jari renggang atau tidak. Bentuk kaki dapat dibedakan: besar, kecil, panjang, sedang.

c. Bentuk kaki

  • Untuk menentukan berntuk jari yang harus diperhatikan adalah bentuk jari kaki secara keseluruhan, secara rata-rata, tidak termasuk panjang kuku yang dipelihara. Bentuk jari kaki dapat dibedakan: besar, kecil panjang.

d. Bentuk kuku

  • Cara menentukan bentuk kuku yaitu memperhatikan bentuk tanpa memperhitungkan cara pemeliharaannya (panjang atau pendek), bentuk kuku dapat dibedakan seperti berikut ini. Ibu jari: persegi, bulat, lonjong, runcing dan Jari lain: pendek, bulat, persegi.

e. Kelainan-kelainan kaki dan kuku

  • 1) Telapak kaki, Lengkung telapak kaki bawah menurun karena kelemahan ikat–ikat antara sendi telapak kaki.
  • 2) Pembuluh darah timbul, Pembuluh darah menonjol pada punggung kaki/tangkai.
  • 3) Pecah–pecah pada tumit kaki, Disebabkan tebal dan keringnya lapisan tanduk telapak kaki, kulit pada tumit kaki menjadi retak (ragaden).
  • 4) Kapalan, Penebalan pada telapak/kaki, kasar dan keras karena pertandukan kulit.
  • 5) Kati mumul (mata ikan), Pertandukan seperti duri ke dalam kulit karena tekanan sampai menahun.
  • 6) Lepuh ringan. Merupakan gelembung yang berisi cairan.
  • 7) Keluar keringat terlalu banyak, Pada kulit kaki hingga setinggi lutut banyak keluar keringat hingga basah.
  • 8) Kuku keras, Pengerasan pada kuku karena kelainan kuku.
  • 9) Kuku kapur/tanduk, Kuku sangat tebal dan berwarna kuning kehijauan, pada permukaan tidak rata dan tidak cerah, karena tekanan sepatu.
  • 10) Kaki bergaris, Kaku bergaris memanjang atau melintang pada kuku.

CARA MERAWAT KUKU1. Alat

  • Waskom kecil
  • Waskom besar
  • Handuk kecil
  • Handuk besar
  •  Washlap

2. Bahan

  • Air bersih
  • Dettol

3. Langkah kerja

  • Siapkan klien dalam perawatan.
  • Pada perawatan tangan, klien yang mengenakan lengan panjang digulung sampai di atas siku. Pada perawatan kaki baik klien maupun beuticion mengenakan penutup kaki dengan handuk besar.
  • Bersihkan lengan dengan wash lap basah mengarah ke atas, sedangkan kaki dibersihkan dengan wash lap dibasahi air yang dibubuhi dettol.
  • Lakukan pengamatan pada tangan dan kuku, demikian palu pengamatan pada kaki.
  • Catat semua hasil pengamatan
  • Komunikasikan dengan klien