INTRA UTERINE FETAL DEATH.

ANAK MATI DALAM RAHIM

DENGAN KEMAJUAN ILMU PENGETAHUAN MENGENAI OBSTETRI, GENETIKA KLINIK, ILMU KESEHATAN ANAK DAN IBU DAN PATOLOGI PERINATAL, MAKA BANYAK KEMATIAN ANAK YANG DULU BELUM DIKETAHUI, SEKARANG SUDAH DAPAT DITERANGKAN.

 

DENGAN DEMIKIAN, MAKA MANAJEMEN ANAK SELANJUTNYA MENJADI LEBIH MUDAH. DENGAN USG KITA DAPAT MEMASTIKAN KEMATIAN ANAK DALAM RAHIM DAN BILA CERVIXNYA SUDAH MATANG, DAPAT MELAKUKAN INDUKSI PERSALINAN.

 


PENYEBAB KEMATIAN ANAK DALAM RAHIM.

 

SECARA UMUM, PENYEBAB DAPAT DIGOLONGKAN DALAM

FETAL,

PLACENTAL DAN

MATERNAL.

DENGAN MELAKUKAN AUTOPSI TERHADAP ANAK DAN PLACENTA, HAMPIR SEMUA KASUS KEMATIAN ANAK DAPAT DITENTUKAN PENYEBABNYA.

 

GOLONGAN DAN PENYEBAB KEMATIAN ANAK:

I. FETAL ( 25 – 40%)

1. KELAINAN KROMOSOM

2. CACAT YANG BUKAN KARENA KELAINAN KROMOSOM.

3. NONIMMUNE HYDROPS.

4. INFEKSI : BAKTERIA, VIRUS, PROTOZOA.

 


II. PLACENTAL (25 – 35 %)

1. ABRUPTIO PLACENTAE

2. PERDARAHAN FETAL-MATERNAL

3. KECELAKAAN TALI PUSAT

4. INSUFISIENSI PLACENTA

5. ASPHYXIA INTRAPARTUM

6. PLACENTA PREVIA

7. TRANSFUSI ANTARA ANAK KEMBAR

8. CHORIOAMNIONITIS.

 

III. MATERNAL (5 – 10 %)

 

1. ANTIPHOSPHOLIPID ANTIBODIES    

2. DIABETES MELLITUS

3. PENYAKIT HYPERTENSI

4. TRAUMA

5. PERSALINAN ABNORMAL

6. SEPSIS

7. ACIDOSIS

8. HYPOXIA

9. RUPTURA UTERI

10. KEHAMILAN POSTMATURUS

11. OBAT2 PSIKOTROPIKA.

 



EVALUASI KEMATIAN ANAK.

 

MENENTUKAN SEBAB KEMATIAN ANAK PENTING UNTUK

  • ADAPTASI TERHADAP KEMATIAN ANAK,
  • MENGURANGI KESEDIHAN DAN RASA BERSALAH IBU,
  • MENJELASKAN KEMUNGKINAN YANG DAPAT TERJADI PADA KEHAMILAN MENDATANG DAN MENENTUKAN PENGOBATAN UNTUK MENCEGAH BERULANGNYA KEMATIAN JANIN.

 


PEMERIKSAAN KLINIS.

 

  • SEGERA SETELAH ANAK LAHIR, HARUS DILAKUKAN PEMERIKSAAN YANG TELITI TERHADAP BAYI, PLACENTA, TALI PUSAT DAN KANTONG JANIN.
  • JUGA DICATAT KEJADIAN2 SELAMA KEHAMILAN
    • BAYI DIFOTO DAN DIBUAT X-FOTO BAYI.

BILA ORANG TUANYA TIDAK MEMBOLEHKAN UNTUK DILAKUKAN AUTOPSI, DIBUAT CATATAN LENGKAP KEADAAN BAYI SECARA ANATOMIS.

 


PROTOKOL PEMERIKSAAN :

 

I. KEADAAN JANIN

1. CACAT PADA BAYI

2. NODA PADA KULIT

3. DERAJAT MACERASI

A. TAK ADA, MUNGKIN ANAK MENINGGAL

INTRAPARTUM

B. RINGAN SAMPAI SEDANG – KULIT MENGELUPAS,

TERJADI BULLA, TERJADI SETELAH KEMATIAN

6 JAM SAMPAI 24 JAM.

 

 

C. BERAT – PERSENDIAN MENJADI LONGGAR,

TENGKORAK COLLAPS. ANAK MATI TERTAHAN

DALAM UTERUS SELAMA BEBERAPA HARI ATAU

MINGGU.

4. WARNA : PUCAT; PLETHORIC.

II. TALI PUSAT

1. PROLAPSUS

2. LILITAN : LEHER, LENGAN, TUNGKAI

3. HEMATOMA ATAU STRICTURA.

4. JUMLAH PEMBULUH DARAH

5. PANJANGNYA

6. WHARTON’S JELLY : NORMAL ATAU TIDAK ADA.

III. CAIRAN AMNION.

1. WARNA : MECONIUM, DARAH.

2. KONSISTENSI

3. VOLUME

IV. PLACENTA.

1. BERAT

2. BERCAK WARNA, MECONIUM

4. BEKUAN YANG MELEKAT

5. KELAINAN BENTUK : CIRCUMVALLATUM ATAU LOBUS

TAMBAHAN, INSERTIO VELAMENTOSA.

6. EDEMA : DEGENERASI HYDROPIC.

V. SELAPUT JANIN.

1. WARNA MECONIUM ATAU PUTIH KERUH

2. PENEBALAN.

 


PEMERIKSAAN LABORATORIUM.

 

BILA DILAKUKAN AUTOPSI DAN PEMERIKSAAN CHROMOSOME, 35 % DARI ANAK MATI MENUNJUKKAN KELAINAN STRUKTURAL YANG BERAT. 20 % LAINNYA MENUNJUKKAN KELAINAN BENTUK ATAU KELAINAN RANGKA. 8 % MENUNJUKKAN KELAINAN KROMOSOM.

SEBAIKNYA DILAKUKAN PEMERIKSAAN GENETIKA SEL PADA BAYI YANG CACAT, GANGGUAN PERTUMBUHAN, ATAU HYDROPS.

JUGA DIPERIKSA KARYOTYPE ANAK BILA SALAH SATU ORANG TUA MERUPAKAN CARRIER TRANSLOKASI ATAU ADA RIWAYAT ANAK LAHIR MATI PADA KELUARGA DEKAT.

ORANG TUA DIBUJUK SUPAYA MENGIZINKAN DILAKUKAN AUTOPSI PADA BAYI YANG MATI.

KALAU TIDAK BERHASIL, DENGAN PEMERIKSAAN LUAR, X-FOTO, MRI, BIAKAN BAKTERIA DAN PEMERIKSAAN KROMOSOM SERINGKALI DAPAT DITEMUKAN PENYEBAB KEMATIAN.

 


TRAUMA PSIKOLOGI.

 

KEMATIAN BAYI MERUPAKAN TRAUMA PSIKOLOGI BAGI IBU DAN KELUARGANYA.

JADI HARUS DIWASPADAI KEMUNGKINAN TERJADINYA DEPRESSI POSTPARTUM.

 

 


KEHAMILAN SETELAH ANAK MATI.

 

UNTUNGLAH TERJADINYA KEMBALI ANAK MATI DALAM RAHIM SANGAT JARANG.

SELAIN FAKTOR HEREDITER, HANYA PENYAKIT IBU SEPERTI DIABETES MELLITUS, HYPERTENSI KRONIS DAN THROMBOPHILIA HEREDITER YANG DAPAT MENINGKATKAN RESIKO BERULANGNYA KEMATIAN ANAK.

BEBERAPA PENELITIAN MEMBERIKAN ANGKA KEMUNGKINAN RECUREN ANTARA 0 SAMPAI 8 %.

MAKIN MUDA UMUR KEHAMILAN WAKTU ANAK MATI, MAKIN BESAR KEMUNGKINAN TERJADINYA REKURENSI.

 


EVALUASI PRENATAL.

 

BILA PENYEBAB KEMATIAN DIKETAHUI, MAKA KITA DAPAT MENGUKUR RESIKO BERULANGNYA KEMBALI KEMATIAN ANAK DAN DAPAT MEMBUAT RENCANA MANA- JEMEN.

KECELAKAAN KARENA TALI PUSAT TIDAK AKAN BERULANG.

TETAPI ANEUPLOIDY BERESIKO BERULANG SEBESAR 1 % DAN SYNDROMA DiGeorge BERESIKO 50 % UNTUK BERULANG.

KALAU PENYEBABNYA INFEKSI, DENGAN PENGOBATAN YANG BAIK DAPAT DICEGAH BERULANGNYA KEMATIAN ANAK.

BILA PENYEBABNYA ADALAH PENYAKIT IBU SEPERTI HYPERTENSI ATAU DIABETES MELLITUS, DENGAN KONTROL YANG BAIK, KITA DAPAT MENCEGAH BERULANGNYA KEMBALI KEMATIAN ANAK

 

BACA SELANJUTNYA DI SINI http://sikkahoder.blogspot.com/2012/05/perubahan-tubuh-wanita-yang-hamil-dan.html